Rabu, 31 Oktober 2012

Gesek Gesek Dulu

Yak, setelah sekian lama, akhirnya gw mulai menulis lagi. Kali ini mau nyeritain pengalaman gw yang baru aja tadi siang gw lakuin dan pake bahasa indonesia, soalnya lagi males pake bahasa inggris hehe. Semoga aja pengalaman gw bisa bermanfaat bagi orang-orang yang membacanya

Jadi ginii,
Motor gw Astrea Grand tahun 1997-an itu sudah waktunya ganti plat alias perpanjang STNK. Secara motor gw plat D alias asal Bandung, jadi untuk perpanjangnya ya gw harus ke bandung dulu. Gak mau repot lah gw, mana lagi UTS lagi, minta ortu yang ngurusin dengan ngirimin STNK gw ke rumah di Cilegon. Gw kira bakal gampang tinggal cet cet cet jadi terus kirim balik ke Jogja, eh ternyata harus pake gesek-gesek dulu. Ya gw sebagai mahasiswa tingkat awal yang masih polos ngga tau apa-apa disuruh gesek-gesek pake stiker dari SatLantas yang dikirim dari ortu gw. Katanya sih ada dua nomor, yaitu nomor rangka sama nomor mesin. Lah bingung kan gw, gesek-gesek apa pula iki.

Beruntunglah gw yang berasal dari keluarga kelas menengah ini punya internet yang selalu menemani sedih,senang, dan susah gw. Sebenernya tadinya gw diarahin buat cara ngegesek tuh stiker, tapi gw ngga dengerin. Pikir gw kan ada internet, semua juga ada disana, nyantelah ngga usah didengerin arahan yang bikin pusing doang. Lanjutlah dengan modal sotoy langsung aja gw search di Google 'cara melihat nomor mesin Astrea'. Keluar kan tuh semua breeet. Gw klik klik sotoy aja semuanya terus gw baca. Dan ternyata coy.. Ngga ada yang bener -_- Giliran ada yang mau ngasih tau, eh akhir-akhirnya malah ke bengkel dia. Parah banget. Pantang menyerah gw, sotoy lagi kan gw ngeliat-liat mana sih tuh nomor rangka ama nomor mesin. Dah gw liatin tuh motor ada kali lima menitan, ngga ketemu juga. Ternyata hidup emang ngga semudah yang gw kira.

Karena dah males akhirnya gw bawa aja ke bengkel besoknya sekalian nyari makan juga. Rencananya gw mau kelarin hari itu juga biar ngga makin banyak urusan gw (orang sibuk biasa). Langsung kan gw ke bengkel di daerah Pogung 'Mas, bisa gesek-gesek ngga?' 'Gampang Mas' Percaya gw ama si abangnya langsung aja gw sodorin motor gw untuk di gesek-gesek. Serada ngga rela juga sih, tapi mau gimana lagi, ngga digesek ngga bisa bawa motor. Gw liatin deh tuh cara-cara dia ngegeseknya, dimana sih perasaan kemaren gw liatin motor gw kagak ada tuh nomor gesek-gesek. Ternyata eh ternyata, nomornya itu sembunyi di bawah n di dalem bodynya. Jadi nomor mesin motor Astrea Grand Tahun 1997 an gw itu ada di bawah di sekitar tempat ganti gigi. Dan nomor rangkanya itu harus ngebuka sayap sebelah kiri sama bodynya dikit. Langsung aja tuh nongol nomor rangka. Dah digesek-gesek sama dia langsung aja lega gw ternyata ngga lama digeseknya. Begitu selse langsung aja gw kasih dua ribu, taunya dia mintanya sepuluh ribu. Kampret banget cuma gesek doank mintanya sepuluh ribu, yaudalah ini juga cuma 5 tahun sekali, anggep aja gw ngasih rejeki ke mereka.

Akhirnya semua urusan gesek-gesek selse, langsung aja gw kirim tuh stiker balik. Sebenernya kita ngegesek-gesek ginian sendiri juga bisa kalo nyarinya pantang menyerah, tapi ya karena gw mager pake beudh jadinya ke bengkel deh gw ampe keluar sepuluh ribu. Seenggaknya semua kejadian di atas memberi pesan lah bagi gw, lain kali jangan ke bengkel itu lagi.

Sekian aja deh, semoga cerita gw ngga garing-garing amat n memberi pencerahan buat yang mau gesek-gesek =)

~Ocha

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar